Camping - 2

Intan hanya tersenyum. Aku diam seketika mencari idea untuk bercerita perkara yang boleh menegangkan semula pelirku dan merangsang nafsu Intan.

"In, sebelum ni you pernah tak..!" Kataku.
"Yang ni tak pernah tapi Masturbate biasa la", kata In, mula berani mendedahkan rahsianya.

Aku tersenyum kerana memang telah kuduga dari gerak gaya Intan tadi dia memang kaki lancap dan ini pasti memudahkan aku untuk episod sex kami selanjutnya.

"Bila kali pertama you Masturbate dan macam mana", aku semakin berani mengajukan soalan.

Intan lalu mengangkat tubuhnya, kami sama duduk dalam keadaan bogel. Intan cuba mengingat sesuatu.

"Kira-kira 8 bulan yang lalu waktu In balik dari sekolah, In masuk kerumah, ketika Nak masuk kebilik In terdengar suara mengerang dari bilik pembantu rumah (seorang janda muda, Ema namanya, berusia 23 tahun, pendidikan setakat SPM, dan perwatakan agak lincah). In terhenti dan memandang kearah pintu bilik yang terbuka sedikit, perlahan lahan In menuju kepintu bilik dan dari celah-celah pintu, In nampak Ema sedang bersetubuh dengan teman lelakinya".

"In nampak batang lelaki itu tenggelam dicelah kelangkang Ema Suara Ema mengerang kenikmatan kedengaran jelas ka telinga In, Ahh.. OOhh.. Ahh.. OOhh sedapnya sayang.. Lagi.. Fuck me.. Fuck me harder.. Come on.. Darling.. Fuck mee Ohh.. Yess.. Yess.. Harder, suara Ema meminta serentak dengan hentakan hentakan yang mengegarkan katil".

"Hampir setengah jam aku menyaksikan adegan itu, nafas menjadi deras dan tanpaku sedari tanganku telah berada didalam seluar dalamku dan bermain main dengannya sehingga lembab. Aku ingin menyaksikan adengan itu hingga habis tapi tidak tertahan lagi lalu In cepat-cepat masuk kebilik In. Sampai dalam bilik In, tanggalkan semua pakaian In dan terus bermain-main dengan Faraj, In gosok, In gentel, In jolok perlahan-lahan dan bila terasa sakit In slow down. Buat first time, In tak capai climaxs pasal In tak tahu lagipun In masih takut-takut".

"Peristiwa Ema dan teman lelakinya terus membayangi In dan setiap kali In terbayang In akan masturbate dan hari ke hari In makin terror melakukannya. Tapi In tak pernah lakukan yang lebih walaupun kadang tergerak Nak meminta somebody fuck In. And I guest, you are lucky to have fucking me for the first time tonight. I really love it and I want you to fuck me more and more..!!"

"In tak kisah asal jangan pregnant, bukan apa lecehlah, susah banyak hal nanti, mother In pun In rasa tak kisah punya kerana asyik sibuk dengan bussiness sejak ayah tiada lagi, dia juga sibuk kehulu kehilir dengan boyfriendnya, In rasa In tahu apa yang mereka lakukan.. Kerana pernah In terserempak macam kisah Ema". (tak hebat sangat sekadar berkucupan dalam kereta, mungkin tak sempat yang berat-berat pasal terserempak dengan In)

Wow! Hebat juga kisah Intan dengan episod lancapnya. Sambil In rancak bercerita aku mula kembali terangsang dengan kisah kisahnya. Pelirku mula berdenyut dan perlahan lahan kembali mengembang, aku sudah tidak begit.

Concentrate pada cerita In tapi tanganku telah mula menjelajahi celah kelengkang In yang masih membasah olih air mazi yang keluar akibat rangsangan kisahnya sendiri. Aku mula mengentel kelentit In dan In mula menunjukkan reaksi dengan mengepit celah kelengkangnya dan mengeliat tanda nikmat. Buat kali ini aku tidak mahu mengambil masa lama untu.

Foreplay, aku ingin terus menujahkan pelirku ke lubang faraj Intan. Pelirku sudah kembali mengeras cukup tegang untuk kugunakan, sambil mengentel kelentit In aku mula merangkak keatas Intan yang sedang khayal dibuai nikmat gentelan kelentitnya.

Aku mengucup bibirnya dan dia membalas sambil memasukkan lidahnya kedalam mulut ku dan aku terus menghisap dan mengulum lidah In sementara disebelah bawah, pelirku tertuju tepat kearah lubang burit (tukar bahasa) Intan yang telah sedia menanti. Tanpa berlengah aku terus menujahkan zakarku(tukar bahasa) kedalam lubang burit Intan.

"Oohh.. Sshh.. Oohh.. Aah.. Ohh.. Sedapnya.. Sedapnya.. Oh my..", rengekan nikmat Intan mengiringi kemasukan zakarku ke dalam lubang buritnya.

Pelukan Intan kian erat, kakinya melilit pinggang seolah tidak membenarkan aku mencabut zakar ku. Sambil itu Intan makin rancak mengelek dan mengangkat punggungnya, mengepit celah kelengkangnya, kemutan burit Intan terasa seakan menyedut segala isi kandungan zakar ku dan segala perlakuan itu seiring dengan rengekan yang tanpa henti.

Tiba tiba dengan satu gerakan Intan membalikkan tubuhnya dan kini Intan berada diatas. Intan duduk bercelapak diatas dengan zakar menujah buritnya, tangan ku meramas-ramas teteknya sambil Intan menekan terus mengongkek-ngongkek turun naik tanpa henti semakin laju dan laju. Aku merasakan cukup nikmat diperlakukan begitu, Begitu nikmat rupanya bila dalam posisi begitu (ini adalah my favorite position).

"Oohh.. Aahh.. Wussh..," rengekan Intan tiada hentinya, entah berapa kali Intan climaxs aku tak pasti, yang aku tahu lendiran dari burit Intan begitu banyak keluar membasahi zakarku dan bunyi melecup lecap hebat kedengaran.

"Cuup.. Cap.. Cup.. Cap Cup.. Cup.. Cap.. Cup.. Cap", begitu bunyi yang mengiringi keluar masuknya zakarku dalam burit Intan.

Seiringan dengan segala gerakan Intan aku tidak mendiamkan diri, ramas meramas, raba meraba, ulit mengulit, mengulum, dan mendakap erat silih berganti. Setelah sekian lama lecup lecap, Intan mengangkat punggungnya dan mengeluarkan zakarku dan dia memusingkan kedudukkan menjadi 69, selambak celah kelangkang Intan yang dibasahi lendir melekap kemukaku. Intan mula menjilat jilat dan mengulum zakarku, aku menguak sedikit celah kelengkang Intan dan mula menjilat, mengulum kelentit dan menghisap lubang burit Intan. Air lendir Intan yang terasa sedikit masin payau menambah selera nafsu ku untuk terus menguliti burit Intan.

Tiba ku rasakan akau hampir sampai kemuncak aku menepuk punggung Intan sebagai isyarat minta hentikan segala gerakannya. Intan berhenti dan kembali mengadapku.

"Kenapa" tanya Intan.
"I dah Nak puncak" kataku perlahan.
"Keluarkanlah, jangan risau, In dah puas, dah 3 kali In climaks", katanya.
"Ok lah you hisap sampai keluar boleh," pintaku.

Intan lantas terus memegang zakarku dan terus menghisap dan mengulum. Aku mengelepar merasakan terlalu nikmat olih perlakuan Intan dan tiba.. Puup.. Terpancutlah air tanda kelazatan kemuncak citarasa pelayaran sex kami. Air mani yang keluar memenuhi mulut Intan dan Intan meluahkannya diatas perutku, meratakannya dan kemudian merebahkan diri diatas aku.

"Fuuh.. Sedapnya.. Bisik Intan antara kedengaran dengan tidak.

Dalam keletihan tiba-tiba dikejauhan kelihatan lampu suluh merewang merata rata, aku cepat cepat meminta Intan bangun dan memakai pakaian kami. Sebaik saja berpakaian kami cepat berlari ketepi pantai berpura seolah olah kami hanya bersiar-siar dipantai

Tiba-tiba terdengar..

"Haa.. Itu mereka" suara In Charge perkemahan memecah kesunyian malam.

Dan.. kami dimarahi. Esoknya kami didenda dengan mencari kayu api dan memasak untuk peserta perkemahan itu. Sejak peristiwa malam itu, aku dan Intan menjadi rapat serapatnya. Tiada lagi rahsia di-antara kami. Intan rupa begitu galak sekali sejak memperolihi pengalaman pertama bersamaku. Bila saja dia teringin atau aku teringin kami akan melakukannya kata orang any time, any way, any place malah kami pernah hidup seperti suami isteri selama satu minggu dirumah Intan ketika Ibunya keluar negara.

Alangkah indah hari-hari kami tinggal bersama, banglo Ibu Intan menjadi saksi segala perlakuan kami, setiaphari kami melakukannya, diruang tamu, didapur, dalam bilik air, diatas sofa, diatas meja, diatas tangga, dalam kolam mandi lebih-lebih lagi dalam bilik tidur Intan pendek kata semua tempat menjadi medan pelayaran sex kami. Kami melakukan sepuas-puasnya tanpa rasa takut-takut tapi aku tetap berpegang kepada syarat-syarat Intan iaitu "Pancut di luar".

Bulan April 19.., keputusan SPM keluar, aku dan Intan hanya mampu mendapat Gred 3 sekadar cukup makan. Aku tidak menyesal kerana aku tahu aku lebih menumpukan pelajaran sex dari pelajaran sekolah, begitu juga Intan. Walau bagaimanapun Intan yang datang dari keluarga berada telah dihantar olih Ibunya untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Tinggallah aku sendiri..

Tamat

0 komentar:

Poskan Komentar

Followers

Google+ Followers

Recent Comments